Pena Khatulistiwa
Menggores Sejarah Peradapan

PILOT TEMPUR LEGENDARIS AURI MAYOR PNB (PURN) RADEN SADJAD

 

Penakhatulistiwa.com – Banyak orang yang mengetahui kalau TNI AU pernah memiliki pesawat B 25 Mitchell yang kita dapatkan dari hibah ML (Militaire Luchtvaart) Belanda di sekitar tahun 1950. Akan tetapi banyak orang yang tidak tahu siapakah pilot pertama B 25 yang dari bangsa Indonesia asli.

Related Posts
1 of 465

Di tahun 1942 ada pesawat pembom B 25 Mitchell milik Angkatan Udara Hindia Belanda (Militaire Luchtvaart). Saat itu tersebutlah kadet penerbang yang bernama Raden Sadjad ditantang untuk taruhan gaji sampai ratusan Gulden Belanda dengan kadet Belanda yaitu Noordraven.

Saat itu Raden Sadjad ditantang untuk menerbangkan manuver pesawat pembom terbaru milik Angkatan Udara Hindia Belanda, yaitu B-25 Mitchell. Pada saat saat itu kadet penerbang Raden Sadjad mampu menerbangkan B-25 Mitchell dengan bermanuver jungkir balik, di atas pemakaman Sirnaraga dekat Lapangan terbang Andir Bandung, dan akhirnya kadet penerbang Raden Sadjad berhasil memenangkan taruhan tersebut.

Dan ini mencatat kalau kadet penerbang Raden Sadjad merupakan pilot pembom pertama B 25 Mitchell yang berdarah Tasikmalaya-Sumedang Jawa Barat sebagai orang Hindia Belanda (Indonesia sekarang ini) yang menjadi pilot pesawat B 25 Mitchell.

Setelah itu masih di tahun 1942 setelah lulus dari sekolah Kadet Penerbang Raden Sadjad direkrut menjadi co-pilot pesawat bomber B-25 Mitchell yang ditugaskan ke Burma pada tahun-tahun setelah terjadinya kapitulasi di Kalijati Subang pada 8 Maret 1942.

Dan saat bertugas di Burma ini beliau sempat dinyatakan telah gugur. Hal ini karena pesawat yang ia bawa ditembak jatuh pesawat pemburu Jepang dan jatuh di hutan. Meskipun pesawatnya tertembak jatuh namun Raden Sadjad bisa selamat dan lima bulan kemudian beliau pulang ke Tasikmalaya, padahal keluarganya telah melaksanakan tahlilan karena mengira beliau sudah gugur.

Setelah itu pada tahun 1945 pasca perebutan Pulau Morotai Kepulauan Maluku, pasukan Amerika dibawah komando Jenderal Mc Arthur mempercayakan Raden Sadjad sebagai penguasa Lapangan Terbang Morotai. Para penerbang Amerika dan sekutu segan kepada Sadjad, yang juga sangat disukai penduduk pribumi, sehingga tentara Amerika menjulukinya “King Sadjad”.

Setelah Indonesa memproklamirkan kemerdekaan pada tanggal 17 Agustus 1945 Raden sadjad kemudian menjadi salah satu perintis AURI (Angkatan Udara Republik Indonesia) sekaligus peletak dasar penerbangan.

Sumbangsihnya pada Republik yang baru lahir diantaranya pada tahun 1946, Raden Sadjad kembali ke Bandung dan merakit serta mengaktifkan kembali sebuah pesawat pembom Bristol Blenheim eks belanda dengan memasang mesin Sakai eks Jepang. Kendati kemudian pesawat tersebut terperosok di Pemakaman Sirnaraga Bandung dan Maospati Madiun.

Menjelang tahun 1947, Sadjad pula yang memulihkan empat pesawat pemburu Messeschmidt Bf109 E7 eks AU Jepang pasokan Luftwaffe (AU Nazi Jerman) untuk digunakan Angkatan Udara Republik Indonesia (AURI). Pada tahun 1941, Jepang memperoleh lima buah pesawat tersebut dari AU Nazi Jerman, dimana empat pesawat tersebut diantaranya berbasis di Lapangan Terbang Andir Bandung.

Namun, keempat pesawat tersebut tamat riwayatnya saat serbuan pasukan Belanda melalui Operasi Gagak pada 19 DEsember 1948 di Yogyakarta. Berbagai pesawat tempur milik AURI dihancurkan Belanda saat berada di Lapangan Terbang Maguwo, termasuk keempat pesawat tadi.

Selanjutnya pada tahun 1952, Raden Sadjad ditugaskan menjadi Komandan Lapangan Terbang Morotai dibawah Komando AURI. Di bawah komando AURI, Raden Sadjad diandalkan untuk mengembangkan lapangan terbang tersebut menjadi pangakalan udara, dengan bantuan masyarakat Morotai Raden Sadjad bisa membangun beroperasinya lapangan terbang Morotai di bawah kendali komando AURI.

Masyarakat Morotai bersedia membantu oleh karena masyarakat Morotai sangat menyukainya yang mana Raden Sadjad sering mengadakan pertunjukkan layar tancap di sana.

Pada saat Operasi Trikora Pembebasan Irian Barat tahun 1961 – 1962, Raden Sadjad bersama Letkol Salatun berhasil membujuk Presiden Soekarno agar membeli pesawat pembom tercanggih saat itu, yakni TU-16 Badger buatan Uni Soviet yang berkemampuan membawa senjata nuklir. Pesawat ini diperlukan guna melawan Belanda yang mengirimkan kapal induk Kareel Doorman.

Raden sadjad bertugas di lingkungan TNI AU hingga mencapai pangkat terakhir Mayor Raden Sadjad.Raden Sadjad sudah meninggal karena usia tua dengan terakhir berpangkat terakhir mayor udara. Namun tak seperti umumnya tokoh yang dianggap berjasa bagi perjuangan Indonesia lainnya, Raden Sadjad dimakamkan di makam umum Karang Nangka, pinggiran Lapangan Sepakbola Sukamantri, Kec. Ciawi, Kab. Tasikmalaya.

Raden Sadjad juga dikenal sebagai perintis AURI (kini TNI-AU) sekaligus peletak dasar penerbangan, yang juga memperoleh Bintang Sakti, Bintang Swabhuana Paksa, Nararia, Bintang Gerilya. Atas jasa dan pengabdian yang luar biasa, nama Raden Sadjad diabadikan sebagai nama Lanud di Kabupaten Natuna.

(PPDSM)

READ  Sunda, Pakuan, dan Pajajaran: Menggali Akar Historis Konseptual
1 Comment
  1. Laksmana says

    I know him so well… i know from my father..
    I already shake hand with him..
    He is a real hero
    Al Fatihah..

Leave A Reply

Your email address will not be published.