Pena Khatulistiwa
Menggores Sejarah Peradapan

Bajak Laut Pertama INGGRIS Yang Berlayar ke Nusantara

 

Penakhatulistiwa.com – Meskipun privateers dianggap sebagai sejenis bajak laut, mereka lebih seperti tentara angkatan laut karena sebagian besar tindakan mereka adalah legal. Kata privateer dapat mewakili kapten, pemilik kapal, awak kapal atau kapal itu sendiri.

Related Posts
1 of 469

Mereka diberi wewenang sebagian besar selama perang oleh pemerintah suatu negara atau oleh beberapa kelompok, seperti perusahaan perdagangan. Sir Francis Drake adalah salah satunya.
Sir Francis Drake mungkin adalah perwira yang paling terkenal dan salah satu pelaut dan komandan angkatan laut paling terkenal pada abad keenam belas. Orang Inggris yang memainkan peran penting dalam menciptakan model- bajak laut di Dunia Baru.

Sir Francis Drake adalah perwira Elizabethan, dengan perilaku bajak laut, selalu haus akan lebih banyak harta. Kemenangan yang tak terhitung jumlahnya melawan armada Spanyol membawanya ketenaran. Namun, pencapaian terbesarnya adalah gelar orang Inggris pertama yang mengelilingi dunia dan kembali hidup.

Pahlawan Inggris ini lahir di Tavistock, Devonshire sekitar tahun 1540. Dia adalah putra Mary Mylwaye dan Edmund Drake, petani pemrotes. Segera setelah kelahirannya, keluarganya pindah ke Kent, di mana ia jatuh cinta dengan kehidupan laut dan laut. Drake, karena banyak pelaut legendaris menghabiskan seluruh masa muda mereka di laut. Ketika dia berumur 13 tahun, dia memutuskan untuk mengikuti mimpinya dan memulai karir angkatan laut.

Dalam waktu singkat, ia mencapai pangkat kapten dari sebuah kapal kecil. Sangat mudah untuk melihat seberapa bagus komandan dan seberapa tinggi tujuannya. Pada 1565, Drake berlayar ke Karibia dan memimpin sebuah kapal di bawah Sir John Hawkins.

Dia bukan seorang privateer kemudian dan tidak meminta banyak masalah. Tujuan perjalanan adalah perdagangan dan penyelundupan, namun, setelah armada harta Spanyol menyerang mereka dalam serangan mendadak, ia nyaris tidak berhasil bertahan hidup,
Sejak saat itu, ada darah buruk antara Drake dan tentara Spanyol. Francis selalu ingin menyerang mereka lebih banyak. Bahkan, ia melibatkan mereka begitu banyak dalam penggerebekan yang tak terhitung jumlahnya, bahwa orang-orang Spanyol mulai memanggilnya El Draque – The Dragon.

Serangan pertama pada harta Spanyol berada di 1572 di pelabuhan Nombre de Dios (wilayah Panama hari ini). Dengan dua kapal kecil Drake menyerang pelabuhan dan harta karun. Kemudian, pada tahun 1573, ia menangkap Kereta Perak Spanyol yang kaya bersama dengan para perompak Prancis dan mengambil perampasan besar. Dia akhirnya kembali ke Inggris pada bulan Agustus 1573, setelah beberapa serangan sukses lainnya.

Gencatan senjata sementara antara Inggris dan Spanyol mencegah Drake dari tindakan lebih lanjut hingga tahun 1577 ketika Ratu Elizabeth menugaskan Drake untuk memimpin ekspedisi ke seluruh dunia dan menyerang properti Spanyol lagi.

Pada 15 November, armada 5 kapal dan 164 orang berangkat dari Plymouth dan berlayar menuju kejayaan. Pada 1578, setelah selamat dari beberapa badai yang mengerikan, Drake melewati Selat Magellan ke perairan yang tidak pernah dilalui sebelumnya oleh orang Inggris, dan akhirnya berhasil sampai ke Pasifik. Drake sudah kehilangan dua kapal dalam pelayaran. Dia mengganti nama kapal andalannya “Pelikan” menjadi“Golden Hind”.

Pada 1579, ia berhenti di pantai Pasifik Amerika Selatan untuk perbaikan dan persediaan. Namun, mereka disergap oleh orang-orang lokal, tetapi Drake berhasil menyelesaikan kesalahpahaman dan menjadi ramah dengan penduduk asli. Dia mengklaim tanah untuk Ratu Inggris dan menyebutnya Nova Albion atau “New England”.

Armada Drake terus menyerang kepemilikan Spanyol di seluruh Samudra Pasifik. Mereka berlayar ke Indonesia, melalui Samudera Hindia, dan melewati Tanjung Harapan. Seorang awak 60 orang dengan hanya satu kapal kembali ke Plymouth pada 26 September 1580 dengan banyak emas dan nilai. Drake dihormati oleh Ratu Elizabeth atas prestasinya yang luar biasa, mengelilingi dunia .

Di tahun-tahun mendatang, Drake kembali terlibat perang antara Inggris dan Spanyol. Pada 1585, ia memiliki beberapa serangan yang sukses, seperti serangan terkenal terhadap pelabuhan Cartagena.

Francis Drake meninggal karena demam pada tahun 1596 pada perburuan terakhirnya untuk harta Spanyol. Dia dimakamkan di laut di Puerto Bello, Panama, dalam peti mati.

PPDSM

READ  Dituntut 6,5 Tahun, Siti Anna Hanya Divonis 2 Tahun oleh Hakim

Leave A Reply

Your email address will not be published.